Bandar Kripto Bangkrut Disekap, Minta Tebusan Rp 45 M

Cover Topik, Fokus Chaos Pasar Kripto

Aiden Pleterski yang memproklamirkan diri sebagai “Crypto King” (raja kripto) diculik, disiksa, dan ditahan untuk tebusan setelah diduga menipu jutaan investor.

Pleterski mengajukan petisi kebangkrutan Agustus lalu, dan pria berusia 23 tahun itu dituduh menjalankan skema investasi. Sejak proses kebangkrutan dimulai, klaim senilai US$25 juta (Rp377 miliar) telah diajukan dalam kasusnya.

Pleterski telah memberi tahu investor bahwa dia akan mengumpulkan uang mereka bersama dan menginvestasikannya dalam cryptocurrency (mata uang kripto) dan posisi valuta asing. Namun dari US$41,5 juta yang dia terima, Pleterski diduga hanya menginvestasikan US$670.000, kurang dari 2% dari jumlah total.

Sementara itu, Pleterski diduga menghabiskan hampir US$16 juta untuk gaya hidup pribadinya, yang meliputi menyewa jet pribadi, pergi berlibur, dan membeli mobil mewah, seperti Ferrari, empat Audi, tiga Lamborghini, tiga McLarens, Land Rover, dan sebuah BMW.

Pada bulan Desember, wali kasus kebangkrutan Rob Stelzer diberitahu oleh Kepolisian Toronto bahwa Pleterski telah diculik. Dokumen yang diajukan pada 14 Maret termasuk kesaksian dari ayah Pleterski, Dragan Pleterski.

“Dia dibawa,” kata ayah Pleterski. “Mereka pada dasarnya menahannya selama kurang lebih tiga hari, mengantarnya ke berbagai bagian berbeda di Ontario Selatan, memukulnya, menyiksanya, mengizinkannya melakukan panggilan telepon khusus hanya kepada orang-orang tertentu.”

Salah satu orang yang dihubungi Pleterski saat ditahan adalah pemiliknya, Sandeep Gupta. Pleterski meminta US$3 juta (45 miliar) kepada Gupta untuk membayar para penculiknya, menurut dokumen pengadilan, dikutip dari Decrypt, Selasa (28/3/2023).

Ayah Pleterski bersaksi bahwa putranya akhirnya dibebaskan, dengan syarat dia segera mendapatkan uang untuk membayar para penculiknya dan menahan diri untuk tidak menghubungi penegak hukum.

“Dia dibebaskan dengan ancaman bahwa dia harus segera mendapatkan sejumlah uang, dan jika dia melapor ke polisi, akan ada lebih banyak masalah,” kata ayah Pleterski.

Menurut kesaksian Pleterski, masalah pertama kali muncul pada November 2021, ketika dia mengklaim kehilangan semua investasinya pada saat pasar crypto mulai berbalik dari level tertinggi sepanjang masa.

Ketika kerugiannya mulai meningkat, dia mengatakan bahwa dia mengambil posisi yang sangat agresif untuk mencoba dan mendapatkan kembali uang mereka dari beberapa orang.

“Saya pada dasarnya mencoba untuk menebus diri saya. Tetapi jelas dengan melakukan itu, saya kira Anda bisa mengatakan keserakahan mengambil alih,” dia bersaksi. “Saya mencoba untuk mendapatkan pengembalian yang jelas tidak mungkin atau belum tentu mungkin pada saat itu, dan itu hanya menyebabkan lebih banyak kerugian.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*